Kisah Jamuan Kebuli Dari Al Habib Husein Bin Abubakar Alaydrus, Luar Batang, Jakarta Utara

0

Kisah Jamuan Kebuli Dari Al Habib Husein Bin Abubakar Alaydrus, Luar Batang, Jakarta Utara. Dalam sebuah kesempatan Al Habib Ahmad bin Novel bin Salim bin Jindan, mengisahkan : Habib Abdurrahman Bin Abdullah Al habsyi (Cikini) adalah seorang wali besar. Beliau satu zaman dengan Habib Syekh Bafaqih yang dimakamkan di Surabaya. Haulnya tiap bulan Syawal hari kamis.

Suatu kali Habib Syekh Bafaqih datang ke Jakarta didampingin sama Habib Abdurrahman. Akhirnya suatu kali mereka ziarah ke luar batang ke makam Habib Husein bin Abubakar Alaydrus. Ketika berada di makam itu, habib syekh bilang:  “waduh perut lapar, enak kali ye habis ziarah kita makan kebuli ngebul-ngebul, panas-panas”.

Nih lagi ziarah, habis ziarah ngomong begitu ma habib Abdurrahman. Habis baca Fatihah , terus selesai ziarah bangun melangkah ke samping kuburan, “Lihat ada nampan isinya kebuli ngebul-ngebul, keramat dari habib Husein Luar batang, udah tuh..lihat kramatnya pada makan di situ, jamuan dari habib Husein bin Abubakar Alaydrus luar batang.

Pada saat makan, habib Abdurrahman bilang ma habib Syekh, “habib Syekh ana mau bawa pulang bakal berkah buat anak bini, jamuan dari habib luar batang,dari wali, mau bawa pulang”.

Habib syeikh bilang : “jangan..! ini jamuan dari Habib Husein bakal kite bukan bakal orang rumah.” “Nggak, ana mau ngambil”.
“ya udeh..habib Syekh”

Habis makan ia ke dalam cuci tangan. Habib Abdurrahman ngebungkus. Yah…namanya dia punya anak, bini, sayang pengen dapat keberkahan juga, dibungkus itu kebuli , lalu pulang ke rumah.

Begitu pulang ke rumah,panggil anak bininya..ayo..diceritain tuh kramat..ayo kita makan. Begitu dibuka bungkusannya berubah jadi pasir.

Wallahu A’lam

Share.

Leave A Reply