Abu Hurairah Yang Sedang Kelaparan

0

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Abu Hurairah, bahwa ia berkata, Allah
yang tidak ada Tuhan selain Dia, aku pernah menempelkan perutku ke tanah karena
sangat lapar. Kadang aku menaruh batu di perutku karena lapar.

Abu Hurairah Yang Sedang KelaparanAbu Hurairah bercerita, “Suatu hari aku duduk di jalan yang biasa dilalui oleh para sahabat. Tak lama kemudian melintas Abu Bakar. Aku bertanya kepadanya tentang sebuah ayat dari Al-Qur’an, dan aku tidak bertanya kepadanya kecuali karena mengharapkan dia memberiku makanan, akan tetapi dia berlalu dan tidak memberiku.

Kemudian lewat di depanku Umar dan aku juga bertanya kepadanya tentang
suatu ayat tentang Al-Qur’an, dan aku tidak bertanya kepadanya kecuali agar dia
mau memberiku makanan, tetapi dia hanya berlalu dan tidak memberiku.

Kemudian Nabi Saw. lewat di depanku dan tersenyum ketika beliau melihatku,
dan beliau tahu apa yang aku rasakan dan ada apa di balik raut wajahku.
Kemudian beliau bersabda, Hai Abu Hirr (bapak kucing)!” Aku menyahut,
“Labbaik, ya Rasulullah” Sabda beliau, “Ikutlah!”.

Kemudian beliau berjalan dan aku mengikuti beliau. Lalu beliau masuk dan
aku meminta izin, dan beliau mengizinkan aku. Beliau masuk dan mendapatkan susu
pada sebuah bejana, lalu beliau bertanya, “Dari mana susu ini?” Mereka
menjawab, “Engkau dihadiahi oleh fulan”. Sabda beliau, “Abu Hirr” Jawabku,
“Labbaik, ya Rasulullah”.

Sabda beliau, “Pergilah ke Ahlus Shuffah dan panggil mereka untukku”. Ahlus Shuffah adalah tamu-tamu Islam, yang tidak memiliki keluarga, tidak
punya harta, dan tidak punya seorang pun (dan mereka tinggal di serambi
belakang Masjid Nabi). Apabila Nabi dibawakan sedekah, beliau langsung
mengirimkan kepada mereka dan tidak mengambil sedikitpun darinya.  Dan, apabila beliau diberikan hadiah, beliau juga mengirimkannya kepada mereka dan mengambil
sedikit darinya.

Perintah beliau untuk memanggil Ahlus Shuffah membuat aku tidak enak, maka
aku berkata (kepada diriku sendiri), “Seberapa banyak susu mau dibagikan terhadap
Ahlus Shuffah? Aku lebih berhak untuk mendapatkannya untuk memperkuat diriku.
Dan bila beliau datang, beliau memerintahkan aku dan akulah yang membagikannya
untuk mereka, dan tidak ada harapan bahwa aku akan mendapat bagian darinya, akan tetapi mentaati Allah dan Rasul-Nya adalah wajib”.

Maka aku mendatangi mereka dan mereka pun datang. Kemudian meminta izin
dan mereka diizinkan, lalu masing-masing mengambil tempat duduk di dalam rumah. Sabda beliau, “Ya Abu Hirr” Aku sahut, “Labbaik, ya Rasulullah”. Sabda beliau, “Ambillah dan berikan kepada mereka”.

Maka aku mengambil bejana itu, kemudian memberikan kepada seorang lalu ia minum sampai kenyang, kemudian dia mengembalikan bejana itu kepadaku. Lalu aku berikan kepada seorang lagi dan ia minum sampai kenyang, kemudian dia mengembalikan bejana itu kepadaku. Lantas aku berikan lagi kepada yang lain dan minum sampai kenyang
dan mengembalikan bejana itu kepadaku. Dan begitu seterusnya sampai selesai kepada Nabi Saw. dan semua orang telah kenyang. Kemudian beliau mengambil bejana itu dan meletakkannya di tangan beliau, kemudian melirik kepadaku dan tersenyum sambil bersabda, “Abu Hirr” Aku jawab, “Labbaik, ya Rasulullah”. Sabda beliau, “Tinggal aku dan
kamu” Aku jawab, “Engkau benar, wahai Rasulullah”. Sabda beliau, “Duduk dan
minumlah”. Aku pun duduk dan minum.

Beliau bersabda lagi, “Minumlah!” Dan aku pun minum lagi, dan beliau
bersabda, “Minumlah!” Sampai aku mengatakan, “Tidak, demi Zat Yang telah
mengutusmu dengan kebenaran, aku tidak menemukan tempat lagi (di perutku)”.
Sabda beliau, “Perlihatkan kepadaku!”. Maka aku berikan bejana itu kepada
beliau, dan kemudian beliau memanjatkan puji syukur kepada Allah dan meminum
yang tersisa.

 

 

Share.

Leave A Reply